Neuroplasticity

Plastisitas otak (neuroplasticity) adalah kemampuan otak melakukan reorganisasi dalam bentuk adanya interkoneksi baru pada saraf. Plastisitas merupakan sifat yang menunjukkan kapasitas otak untuk berubah dan beradabtasi terhadap kebutuhan fungsional. Mekanisme ini termasuk perubahan kimia saraf (neurochemical), penerimaan saraf (neuroreceptive) , perubahan struktur neuron saraf dan organisasi otak. Plastisitas juga terjadi pada proses perkembangan dan kematangan sistem saraf.

Untuk memberikan gambaran tentang plastisitas, maka penulis memberikan ilustrasi dengan membandingkan antara sifat plastisitas dan elastisitas.

Dari gambar tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut;

elastisitas
Suatu benda dengan bentuk awal segi empat jika diberi intervensi atau dimanipulasi untuk membentuk segi tiga, maka pada saat proses dilakukan benda berbentuk segi tiga akan tetapi pada akhirnya benda tersebut akan kembali pada bentuk awalnya, hal ini disebut sebagai kemampuan elestisitas.

Jika bentuk awal suatu benda berbentuk segi empat kemudian diberikan intervensi untuk membentuk segi tiga, maka pada saat proses dilakukan benda akan membentuk segi tiga dan juga menjadi bentuk akhir dari benda tersebut, hal ini disebut sebagai kemampuan plastisitas.

Dengan demikian jelas bahwa sifat elastisitas berbeda dengan sifat plastisitas. Sifat elastik artinya kemampuan suatu benda untuk dapat kembali pada bentuk asalnya, sedangkan sifat plastisitas menunjukkan kemampuan benda untuk berubah kedalam bentuk yang lain.
Nilai positif dari adanya sifat plastisitas adalah pada pasien stroke menjadi potensi untuk dapat dikembangkan dan dibentuk sehingga dapat menghasilkan gerak yang fungsional dan normal.
Nilai negatif dari adanya sufat plastisitas adalah jika metode yang diberikan tidak tepat, maka akan terbentuk pola yang tidak tepat pula.

by. irfan

12 Komentar »

  1. Muhammad Akraf said

    Bagus……

  2. Ressi Winanda said

    Tulisan na saya copy yha…

  3. conni la febrina said

    makasiih sangat membantu .

    good job .🙂

  4. […] Neuroplasticity […]

  5. […] Neuroplasticity […]

  6. Evanjh said

    Artikel yang bagus dan memberi pengetahuan baru bagi saya.. thanks and sukses selalu

  7. infostroke said

    terimaksih atas tanggapannya

  8. Eka siswanto said

    Terimakasih buat tulisannya..
    Ada beberapa hal yg ingin sy tanyakan kanda, sebagaimana diketahui, bahwa prognosis stroke tergantung pada letak dan luas daerah yg cidera atau infark, pertanyaan sy, mngenai plastisitas dari otak ini, apa konsep perbaikan ini berlaku sama di tiap bagian otak? Apakah ada wktu yg terukur mengenai proses regenerasi dari saraf otak ini? Faktor2 apa sj yg dapat mempercepat plastisitas otak ini? Dan mengenai stimulasi yg diberikan, intervensi apa yg diberikan (utk tiap2 problem ft yg ditemukan) contohnya, spastisitas, g3 keseimbangan, dan g3 koordinasi nya? Makasih

  9. infostroke said

    pertanyaan yang bagus. mengenai luas area ataupun lokasi kerusakan bukanlah menjadi bagian yang dibahas kali ini, akan tetapi perhatikanlah gangguan gerak dan fungsi yang diakibatkan oleh kerusakan otak tersebut. Sifat plastisitas berlaku bagi semua area. bahkan, ada yang bersifat ipsi lateral, artinya kerusakan pada salah satu sisi yang mengakibatkan hgangguan gerak secara kontra lateral ternyata dapat dikembangkan melalui pembelajaran pada sisi yang sama.lihat youtube tentang neuroplasticity. tmksh

  10. Day said

    penjelasan yang mudah dicerna. Yang saya tanyakan, apakah mekanisme yang mendasari terjadinya neuroplasticity secara biomolekuler ? atau secara neuroscience, neurotransmitter atau receptor apa saja yang terlibat dalam neuroplasticity ?

  11. infostroke said

    Yth. Sdr day. Neuroplasticity mencakup perubahan struktur dan fungsi…sehingga perubahan terjadi sampai pada tingkatan struktur terkecil yaitu molekul.

  12. Dalam terapi bobath terdapat
    empat prinsip utama yaitu inhibisi, fasilitasi, stimulasi dna
    key point of Control. Salah satu terapi yang sering dilakukan menggunakan bola adalah
    terapi bobath : Bola Bobath

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: